Langsung ke konten utama

MEMANDIKAN PASIEN (DALAM POSISI BERBARING




MEMANDIKAN PASIEN
(DALAM POSISI BERBARING)


Disusun oleh :

Sudarwanto                     1509 035




I.  Pengertian
Membersikan tubuh pasien dengan menggunakan air bersih dan sabun.

II.Tujuan
  1. Membersiksn kulit dan bau badan
  2. Memberikan rasa nyaman
  3. Merangsang peredaran darah
  4. Mencegah infeksi kulit
  5. Mendidik pasien dalam hal kebersihan perorangan

III.                      Prosedur
  1. Persiapan
1. Persiapan alat
a.      2 baskom berisi air 2/3 bagian
b.      2 kantong pencuci / lap
c.       1 handuk
d.      Alas meja
e.      Sabun dalam tempatnya
f.        Kamfer spirtus dan bedak / talak
g.      Peralatan untuk menggosok gigi
h.      Pakaian bersih
i.        Sisir
j.        Botol berisi air untuk membilas sesudah BAK/BAB
2. Persiapan pasien
a.         Memberitahukan pasien tentang tindakan yang akan dilakukan
b.      Menutup pintu dan jendela
c.          Memasang sampiran dan tirai



  1. Langkah-langkah
1.      Mencuci tangan
2.      Menutup selimut pada bagian kaki tempat tidur
3.      Membantu pasien menyikat gigi
4.      Menawarkan pasien untuk bak/bab
5.      Mencuci muka pasien
a.      Handuk dibentangkan dibawah kepala
b.      Membersihkan mata pasien tanpa menggunakan sabun
c.       Mencuci muka dan telinga dengan kantong pencuci, mengeringkan dengan handuk (menanyakan apakah muka perlu disabun)
6.      Mencuci tangan
a.      Pakaian atas bawah ditanggalkan
b.      Handuk dibentangkan memanjang disisi kanan dan handuk bawah disisi kiri, sehingga menutup bagian depan dan kedua lengan diatas handuk
7.      Mencuci lengan dan ketiak, membilas minimum 3x
8.      Mengeringkan dengan handuk
9.      Mencuci dada dan perut
a.      Kedua lengan dikeataskan dan diletakan disamping kepala
b.      Meruba letak handuk himgga leher, dada dan perut dapat dicuci
c.       Mencuci leher, dada dan perut kemudian dikeringkan dengan handuk
d.      Memberi bedak tipis-tipis pada leher, dada, ketiak dan perut
10.  Mencuci punggung
a.      Menutup bagian depan dengan handuk
b.      Menanggalkan celana dalam
c.       Menganjurkan pasien miring kekiri
d.      Membentangkan handuk memanjang dibawah punggung
e.      Mencuci punggung dengan kantung pencuci
f.        Mengeringkan punggung dengan handuk, paha dan pinggul dengan    handuk
g.      Mengosok kamfer spirtus dan membedaki tipis-tipis
h.      Menganjurkan pasien miring kekanan
i.        Mencuci punggung, paha dan panggul sebelah kiri (terakhir anus) seperti sebelah kanan
j.        Menggosok kamfer spirtus dan membedaki tipis-tipis
k.       Mengenakan pakaian bagian atas
11.  Mencuci paha dan kaki
a.      Membentangkan handuk menutupi bagian bawah
b.      Handuk dibentanggkan memanjang kebawah
c.       Mencuci dengan kantung pencuci
12.  Mencuci bagian bawah depan
a.      Mengenakan pakaian bagian bawah
b.      Handuk dibentangkan melintang dibawah kaki
c.       Mencuci bagian bawah depan dengan kantong pencuci
d.      Memberi bedak tipis-tipis
e.      Mengenakan pakaian bawah
f.        Menyisir rambut
g.      Membereskan alat-alat
h.      Mencuci tangan

  1. Sikap
1.      Peka terhadap privacy pasien
2.      Bersikap ramah, sopan dan sabar
3.      Hati-hati
4.      Cermat dalam menentukan langkah-langkah sesuai dengan keadaan pasien

  1. Evalusi
    1. Memandikan pasien disamping tujuan untuk membersihkan, mandi juga menyegarkan karena merasa gelisah dan tidak enak.
    2. Mandi yang bersih juga mempengaruhi kegiatan psikologi.
    3. Mandi juga besar manfaatnya untuk sistem otot persendian sebagai suatu cara olahraga untuk orang sakit.
    4. Dimandikan oleh perawat atau pasien mandi sendiri berfungsi efektif sebagai pengatur kegiatan tubuh.

  1.  Lampiran

Gambar 1. Kamar mandi berpancuran

Gambar 2. Besi pegangan tangan di bak mandi

Gambar 3. Perawat membersihkan muka pasien

Gambar 4. Memandikan bagian kaki pasien
Gambar 5. Mengencangkan sprei dasar

Komentar

Postingan populer dari blog ini

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PIJAT OKSITOSIN

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PIJAT OKSITOSIN Pengertian       : Menjaga kebersihan dan menjaga kelancaran aliran ASI Tujujuan           : 1.       Menjaga atau memperlancar ASI 2.       Mencegah terjadinya infeksi Indikasi           : Ibu yang mempunyai bayi dan memberikan ASI secara eksklusif Prosedur           : A.     Persiapan alat 1.       Alat-alat a.        Kursi b.       Meja c.        Minyak kelapa d.       BH kusus untuk menyusui e.        Handuk 2.       Persiapan perawat a.        Menyiapkan alat dan mendekatkanya ke pasien b.       Membaca status pasien c.        Mencuci tangan 3.       Persiapan lingkungan a.        Menutup ordien atau pintu b.       Pastikan prifaci pasien terjaga B.      Bantu ibu secara pesikologis 1.       Bangkitkan rasa percaya diri 2.       Cobalah membantu mengurangi rasa sakit dan rasa takut 3.       Bantu pasien agar mempunyai pikiran dan perasaan baik tentang bayinya C.      Pelaksanaan 1.       Perawat mencuci tangan 2.       Menstimuli

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR ( SOP ) OCCLUSIVE DRESSING

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR ( SOP ) OCCLUSIVE DRESSING Pengertian :      Teknik perawatan lukadengan cara menutup lukan dan memberi cairan, nutrisi dan antiseptik dengan drip selama 24 jam terus menerus Tujuan : 1.       Untuk mencegah infeksi 2.       Mempertahankan kelembaban 3.       Merangsan pertumbuhan jaringan baru 4.       Mengurangi nyeri 5.       Mengurangi terjadinya jaringan parut Indikasi : 1.       Ulkus varikosus 2.       Ulkus strasis 3.       Ulkus kronis Perosedur pelaksanaan A.     Tahap pra interkasi 1.       Persiapan alat a.        Kain kasa steril b.       Verban gulung c.        Larutan untuk drip yang terdiri dari : Nacl 0,9%, 325 cc, glukosa 40%, 125 cc dan betadin10%, 50cc d.       Trofodermin cream e.        Antibiotika tropical f.        Ganti verban set g.       Infus set h.       Pengalas i.         Sarung tangan j.         Gunting k.       Bengkok l.         Hipavix atau plester m.     Pelastik penutup ( tipis, putih dan transparan ) n.       Standar

STANDAR OPERASIONAL PEROSEDUR MEMASANG OGT (ORAL GASTRIC TUBE)

STANDAR OPERASIONAL PEROSEDUR MEMASANG OGT (ORAL GASTRIC TUBE) A.     Pengertian Melakukan pemasanga selang dari rongga mulut sampai kelambung pada bayi atau anak B.      Indikasi 1.       Pasien dengan masalah salauran pencernaan atas (stenosis esoagus, tumor mulit atau faring atau juga esofagus dll) 2.       Pasien yang tidak mampu menelan 3.       Pasien pasca operasi pada hidung faring atau esofagus C.      Tujuan 1.       Memasukan makanan cair atau obat-obatan cair atau padat yang dicairkan 2.       Mengeluarkan cairan atau isi lambung dan gas yang ada dalam lambung 3.       Mengirigasi lambung karena perdarahan atau keracunan dalam lambung 4.       Mencegah atau mengurangi mual dan muntah setelah pembedahan atau terauma 5.       Mengambil spesemen dalam lambung untuk pemeriksaan laboratorium D.     Persiapan alat a.        Bak troli yang berisi : 1.       OGT No 5 atau 8 (untuk anak yang lebih kecil) 2.       Sudip lidah (tongue spatel) 3.       Sepasang sarung tangan 4.